sekali air sungai melimpah,
sekali pasirnya pun berubah,
itulah falsafah yg menjadi ikutan dan juga bualan,
tapi bagi ku pula berbeza,
sungai mengalir tetap berliku,
yg berubah cuma adalah pasir saja penghujungnya muara

corus:
Hati ingin berbicara,
hati ingin merasai,
nikmat cinta yang sering diperkata,
tetapi sebaliknya tiada terlaksana…..
dahan yg patah tiada bersambung lagi,
hati ku pasrah,
dalam mencari mimpi,
getar hati ku serta kepayahan ku,
hanya kau saja sudi memahaminya….
setia ku kini hanya satu,
dan kasih ku bukanlah beribu,
biar bercerai badan jasad atau pun nyawa aku tetap setia…

sayangku….

ulang corus