Satu, tiga… aku bermula
Kehidupan anak muda di kotaraya
Hari-hari ku mencari destinasi ini
Seperti semua aku juga punya mimpi

Namun kita berbeza
Usia, harta, rupa, latar keluarga
Hitam putih kehidupan sendiri menentukan
Namun terlalu banyak kehitaman dalam kehidupanku

Aku… aku lakukan apa perlu
Hari ganti hari masa terus berlalu
Bukan ku pinta kehidupan tak bererti
Situasi yang menjerat tak bisa ku lari lagi

Sampai bila, sampai bila nasib ku begini
Bila ku mati, siapa peduli ?
Inilah sehari dalam diari
Anak metropolitan, di kotaraya ini

Adakah hidupku satu gurauan
Sekadar penuhkan pementasan
Diriku tak perlu belas kasihan
Bersendiri ku menyepi di sini

Jangan kau cuba mendekati
Kamu juga pentingkan diri sendiri
Mengakulah ini realiti
Yang lemah ‘kan mati, gagah berlari

Sedar tidak sedar, akulah sisa
Dipandang hina tak pernah ku sangka
Kais pagi, aku berdosa lagi
Fikirku tak mungkin akan berlaku pada ku

Temanku… semuanya dikejar, diburu
Lambat laun tersungkur juga satu persatu
Bila-bila saja masanya ‘kan tiba
Aku juga mnejadi lelaki diburu

Mengimbas sekias semalam
Anak kecil masa depan cerah menjadi malap
Takdirnya di dalam diari
Anak metropolitan ku bersendiri lagi

Sehari di dalam diari
sebuah kehidupan di metropolitan

Adakah hidupku satu gurauan
Sekadar penuhkan pementasan
Diriku tak perlu belas kasihan
Bersendiri ku menyepi di sini

Jangan kau cuba mendekati
Kamu juga pentingkan diri sendiri
Mengakulah ini realiti
Yang lemah ‘kan mati, gagah berlari

Sepuluh tahun pengalaman
Anak jalanan juga punya prinsip dan pegangan
Inilah dia syarat pertama
Jika gua tak kacau lu, lu jangan kacau gua

Apa jua kau berkata
Beranilah juga tanggung risikonya
Aku masih muda, umur dua tiga
Jangan kerana mulut badan binasa

Dan janganlah kau cuba menyekat dan beri nasihat
Kerna mungkin kini masanya sudah terlewat
Biarku dengan caraku nanti hidup kau juga akan tidak menentu
Walaupun apa kau fikirkan

Aku masih menaruh sedikit harapan
Agar diari lebih bererti
Anak metropolitan tak perlu berdosa lagi